Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

ATUSA Token: Cryptocurrency Berkelanjutan untuk Dunia Digital yang Bersih

https://www.coinmarketop.com/2021/11/03/atusa-token-une-crypto-monnaie-durable-pour-un-monde-numerique-propre/
Token ATUSA berbasis Binance Smart Chain (BEP20) baru-baru ini diluncurkan ( tersedia di PancakeSwap ) untuk fokus pada penelitian, pengembangan, dan implementasi energi terbarukan dan berkelanjutan. Dibuat oleh komunitas insinyur dan peneliti yang terdesentralisasi, misi ATUSA adalah mengembangkan energi hijau untuk menyediakan struktur yang kokoh bagi dunia digital yang berkelanjutan.

Apa itu ATUSA Token?

ATUSA adalah token deflasi, yang berarti hampir tidak ada biaya gas dan pertukaran hampir instan. ATUSA memberi penghargaan kepada pemegang karena mendorong aksi harga yang lebih stabil.

ATUSA akan terlibat dalam penyebaran proyek; setiap anggota akan dapat mendiskusikan ide-ide mereka. Token ATUSA akan memberi penghargaan kepada pemegang ATUSA karena memegangnya tanpa harus bertaruh secara manual. Duduk, santai, dan saksikan token ATUSA Anda meningkat secara otomatis! Setiap transaksi memicu biaya 6%, di mana 4% didistribusikan kembali ke semua pemegang saat ini secara proporsional dengan kepemilikan mereka saat ini. Selain itu, 1% dianggap sebagai pajak yang akan ditambahkan ke kumpulan, dan 1% akan dibakar seumur hidup, sehingga mengurangi total pasokan token, membuatnya semakin langka seiring waktu. Hubungan berbanding terbalik ini merupakan model penawaran dan permintaan. Untuk melindungi komunitas ATUSA dari perubahan kontrak yang tidak terduga, tim ATUSA melepaskan kepemilikan, yang berarti bahwa kontrak Token ATUSA tidak dapat dikontrol atau diubah oleh siapa pun.

Berdasarkan peta jalan ATUSA, pengembang ATUSA akan mendaftar untuk mendaftarkan Token ATUSA di Coinmarketcap dan berbagai penukar terpusat pada tahun 2022.

Untuk mempelajari lebih lanjut, kunjungi situs web Token ATUSA: http://www.atusatoken.com/

Martin White, anggota tim ATUSA mengatakan: “Kami baru saja memasuki era digital, dan energi adalah tulang punggung dunia baru ini. Teknologi yang sukses adalah yang memperbarui dengan energi terbarukan dan berkelanjutan. Terbukti bahwa proses penambangan cryptocurrency, menggunakan listrik berbasis bahan bakar fosil, secara aktif berkontribusi terhadap pemanasan global, di mana penambangan Bitcoin sendiri dapat mendorong pemanasan global di atas 2 derajat celcius. Oleh karena itu, kita perlu menemukan cara untuk mengurangi efek negatif dari blockchain dan cryptocurrency terhadap lingkungan.

Batubara dan sumber energi tak terbarukan lainnya saat ini menjadi sumber utama tenaga listrik di dunia, baik untuk operasi penambangan cryptocurrency maupun industri lainnya. Namun, pembakaran bahan bakar fosil memberikan kontribusi yang signifikan terhadap pemanasan global karena emisi karbon dioksida (CO2). Energi tahunan jaringan Bitcoin menghabiskan sebanyak negara Argentina, dan permintaan jaringan Ethereum sama banyaknya dengan energi listrik seluruh negara Qatar. Proses penambangan Bitcoin menyumbang sekitar 35,95 juta ton emisi CO2 setiap tahun, jumlah yang sama dengan Selandia Baru.

“Sementara teknologi cryptocurrency masih dalam masa pertumbuhan, ia akan memainkan peran penting dalam dunia digital yang intensif energi. Teknologi Cryptocurrency dapat mempercepat pengembangan energi terbarukan dalam bauran energi global, dan ATUSA Token tertarik untuk mencari peluang ini, ”kata Martin.

Tentang kegiatan ATUSA:

  • Energi Terbarukan dan Mata Uang Kripto: Mengembangkan Energi Terbarukan dalam Proses Penambangan Mata Uang Kripto dan Menggunakan Mata Uang Kripto untuk Menyebarkan Energi Terbarukan dan Komunitas Cerdas. ATUSA bekerja pada teknologi seperti sel bahan bakar, sistem fotovoltaik panas matahari terkonsentrasi (CPVT), produksi dan penggunaan biomassa untuk meningkatkan kontribusi energi terbarukan ke bauran energi global.
  • Komunitas Cerdas ATUSA (ASC): ASC adalah bidang teknologi modern yang menggunakan berbagai instrumen elektronik, sensor, dan metode aktivasi suara untuk mengelola aset dan layanan secara efektif. Di ASC, semua sistem pembangkit listrik, transportasi, utilitas, jaringan pasokan air, limbah, deteksi kejahatan dan layanan masyarakat lainnya disediakan oleh sistem manajemen smart grid. Aplikasi seperti sistem otomasi gedung, penetapan harga listrik dinamis, sistem pembangkit listrik tenaga surya di atap, dan beberapa aplikasi mobilitas dapat digabungkan untuk mengurangi emisi secara signifikan. Di Komunitas Cerdas ATUSA, semua transaksi akan dilakukan oleh Token ATUSA.
  • Pendidikan digital:ATUSA berencana mengembangkan pendidikan berbasis digital dan mendirikan International Virtual University (IVU). Di IVU, siswa dapat mengambil kursus mereka secara online dengan profesor terbaik di bidangnya. Selain itu, ATUSA menyelenggarakan konferensi internasional di seluruh dunia untuk memperkuat pilar “Cryptocurrency dan blockchain yang berkelanjutan”. Konferensi ini adalah platform bagi para profesor, insinyur, peneliti, perusahaan keuangan dan blockchain dan pengembang koin canggih untuk membahas "bagaimana membuat blockchain dan cryptocurrency bersih dan ramah lingkungan?" »Konferensi internasional pertama tentang energi berkelanjutan; Blockchain dan Cryptocurrency (SEBC-2022) akan diadakan online pada Agustus 2022.
Situs web konferensi SEBC-2022: https://gsusi.com/

Tim ATUSA yang berdedikasi merancang token ini dengan mempertimbangkan investor. Mereka memperhatikan proyek lain untuk membuat token agar investasi lebih menguntungkan bagi komunitas ATUSA. Itu harus menonjol dari token lain di ruang crypto BSC sebagai konsep baru, segar dan asli.

Tautan yang relevan


Instagram: https://www.instagram.com/atusatoken/

Telegram: https://t.me/Atusatoken100

Situs web: http://www.atusatoken.com/

Hubungi: atusa@atusatoken.com