Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Apa itu Fungsi Hash?

Fungsi hash
Nilai hash dan fungsi hash digunakan di banyak tempat dalam ilmu komputer, termasuk dalam kriptografi dan untuk melindungi kata sandi. © domain publik / CC0 / Security insider / beyaz

Apa itu Fungsi Hash?

Fungsi hash adalah operasi yang menciptakan nilai unik dengan panjang tetap dengan fungsi matematika dari berbagai panjang data. Ini adalah fungsi satu arah, dan meskipun tidak ada hubungan antara teks yang diproses dan nilai ringkasan, data asli tidak dapat diperoleh dari nilai ringkasan yang diperoleh. Dalam proses hashing, nilai yang sama dihasilkan untuk data yang sama, tetapi ketika ada sedikit perubahan, nilai yang dibuat oleh fungsi hash juga berubah. Fungsi hash banyak digunakan di berbagai bidang seperti memverifikasi integritas data, menyimpan kata sandi, tanda tangan digital, kode verifikasi pesan. Area penggunaan lainnya adalah aplikasi Blockchain, yang populer saat ini.

Fungsi hash termasuk keluarga MD, HAVAL, keluarga SHA, WHIRLPOOL, RIPEMD dll. adalah algoritma. Ada juga kemungkinan bahwa input yang berbeda dalam fungsi hash akan menghasilkan output yang persis sama. Dalam hal ini disebut tumbukan. Situasi konflik tidak diinginkan untuk fungsi hash dan merusak keandalan fungsi. Keuntungan dari pendekatan ini adalah bahwa fungsi hash menjamin integritas data, menghasilkan output yang tetap dan berukuran kecil, dan menghasilkan output yang cepat untuk setiap panjang input. Fungsi hash kriptografi yang ideal harus memiliki tiga properti untuk dianggap aman.

  • Resistansi Interferensi: tidak menghasilkan dua input berbeda dari laporan ringkasan yang sama
  • Resistensi gambar terbalik: ketidakmampuan untuk menemukan data asli daripada ringkasan yang dihasilkan oleh fungsi hash
  • Resistensi gambar terbalik sekunder: memiliki dua pesan terpisah ke hash yang sama pasti sangat sulit.

Seri MD dari algoritma hashing pesan dikembangkan oleh Ron Rivest. Ini adalah salah satu algoritma hashing yang paling banyak digunakan dalam beberapa tahun terakhir. Semua algoritma ini memberikan output 128-bit.

Seri SHA-1 dikembangkan oleh NSA (Badan Keamanan Nasional) dan menjadi standar di AS dengan dukungan NIST. Ini menghasilkan output 160-bit.

Algoritma RIPE-MD-160 (RACE Integrity Primitives Evaluation Message Digest) adalah algoritma yang digunakan di Uni Eropa, menghasilkan output 160-bit.

MAC (Message Authentication Codes) memerlukan kunci untuk membuat dan mengotentikasi perbedaan dari fungsi lainnya. Kode otentikasi pesan hash berkunci (HMAC) adalah metode hashing satu arah berbasis kunci yang menyediakan integritas data dan verifikasi sumber data. Sementara HMAC digunakan untuk bertukar data, mereka juga dapat digunakan untuk memeriksa apakah file individu telah dimodifikasi.