Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Apa itu Ripple? xRapid, xCurrent dan xVia

© wiki

Apa itu Ripple?

Ripple (XRP) adalah jaringan pembayaran untuk bank untuk tujuan membuat transaksi pembayaran internasional antar bank lebih efisien dan murah. Proyek ini berfokus pada transaksi pembayaran antara wilayah mata uang yang berbeda dan mencoba untuk membuat koridor pembayaran yang tidak efisien menjadi efisien.

Masalah apa yang ingin dipecahkan Ripple?

Bank atau penyedia layanan pembayaran menghadapi dua masalah dengan transaksi lintas batas negara (dalam wilayah mata uang yang berbeda): Di satu sisi, harus ada likuiditas dalam semua mata uang yang terlibat dan, di sisi lain, harus dipastikan bahwa pembayaran benar-benar berfungsi. Ripple telah mengembangkan solusi yang sangat inovatif untuk ini selama beberapa tahun terakhir. Jika Anda ingin membahas topik ini secara lebih rinci, Anda dapat menggunakan apa yang disebut Akun nostro dan loro kesepakatan yang harus dimiliki dalam setiap panggilan untuk mempertahankan likuiditas.

Sebuah rekening nostro (nostro, ital. "Kami") adalah rekening bank di bank lain. Sebuah loro akun (loro, ital. "Her") adalah akun yang sama, tetapi dari sudut pandang bank yang rekening disimpan. Jika sebuah bank sekarang ingin melakukan pembayaran antara area mata uang yang berbeda , bank tersebut harus terlebih dahulu menginstruksikan bank lain untuk mendebet rekening nostro yang sesuai. 

Rekening ini terkait dengan biaya dan risiko (inflasi) yang sangat besar, karena uang (beberapa triliun di seluruh dunia) hanya diparkir di sana , tetapi biasanya tidak digunakan . Selanjutnya, akun nostro harus bekerja dalam mata uang asing, salah satunya adalah Terkena risiko inflasi . Oleh karena itu, bank menghadapi masalah dan tantangan besar dalam pembayaran internasional. Meskipun masalah dan tantangan ini tidak dapat diselesaikan sepenuhnya dengan Ripple, biayanya dapat sangat dikurangi .

Situs web Ripple.com

Jadi Ripple bukan hanya cryptocurrency konvensional tetapi memiliki sistem yang komprehensif dengan banyak produk. Dalam apa yang disebut " RippleLabs " berbagai sistem Ripple diteliti dan dikembangkan. Ini termasuk xRapid, xCurrent dan xVia .

Ringkasan Riffle

CryptocurrencyXRP
PenemuChris Larsen, Jed McCaleb
Publikasi2012
PengembangRipple Lab
Kasus penggunaanJaringan pembayaran
Algoritma konsensusBuku besar XRP
SpesialisasiTidak ada blockchain
Kertas putihRipple Consensus Whitepaper

Apa itu xRapid?

© Ripple

xRapid memastikan likuiditas dalam transaksi pembayaran internasional. Ini tidak hanya meminimalkan biaya, tetapi juga mempercepat transaksi. Masalah utama untuk transaksi pembayaran internasional adalah apa yang disebut risiko inflasi pada akun nostro dan loro, di mana penyedia layanan pembayaran memegang unit setiap mata uang. Dengan xRapid, persyaratan modal pada akun nostro dan loro berkurang secara dramatis karena likuiditas sesuai permintaan dapat ditawarkan dan diminta dengan bantuan koin XRP . Selanjutnya, setiap bank tidak lagi harus memiliki rekening nostro, cukup bagi seseorang untuk melakukan ini dan menyediakan likuiditas jika diperlukan.

Apa itu xCurrent?

© Ripple

xCurrent adalah aplikasi yang memungkinkan transaksi pembayaran dari likuiditas yang disediakan oleh xRapid . xCurrent memungkinkan untuk memproses transaksi lintas batas secara hemat biaya dan ujung ke ujung dalam beberapa detik . Menurut perkiraan Ripple, bank dapat mengurangi biaya transaksi pembayaran mereka dengan xCurrent sekitar 33%. Selanjutnya, dengan xCurrent validasi transaksi masuk dan keluar dapat dikonfirmasi secara real time dan tidak dapat diubah . Untuk menciptakan kejelasan tentang transaksi, Dewan Penasihat RippleNet mengembangkan buku aturan, yang menentukan kerangka kerja operasional dan hukum.

Apa itu xVia?

© Ripple

Terakhir, xVia adalah antarmuka dan sekaligus penghubung antara xRapid dan xCurrent . Penyedia layanan pembayaran dapat menggunakan xVia untuk melakukan pembayaran lintas batas dari area mata uang yang berbeda secara efisien, andal, transparan, dan cepat. Selanjutnya, dokumen seperti faktur atau surat pengantar dapat dilampirkan. Saat ini, sekitar 1.500 transaksi per detik dapat dikirim dengan Ripple. Namun, struktur Ripple memungkinkan peningkatan jumlah transaksi per detik menjadi lebih dari 50.000 dengan mudah. Yang diperlukan hanyalah mengizinkan lebih banyak yang disebut "Trusted Validator Nodes". Transaksi di jaringan Ripple membutuhkan waktu sekitar 4 detik.

Apakah Ripple (XRP) terdesentralisasi?

Mata uang kripto XRP sering dikritik dan terkadang kontroversial. Alasan utama untuk ini adalah bahwa XRP tidak dikeluarkan secara desentralisasi, tetapi sebagian besar dipegang secara terpusat oleh pengembang itu sendiri. Sekitar 55% dari total koin XRP saat ini hanya disediakan bagi para pengembang dan disimpan dalam escrow (akun escrow yang diamankan secara kriptografis). Escrow ini memastikan bahwa pengembang tidak memiliki akses berkelanjutan ke seluruh 55 miliar XRP yang telah mereka pesan, tetapi hanya 1 miliar koin per bulan. Selama beberapa bulan terakhir, rata-rata sekitar 300 juta XRP baru telah diedarkan per bulan.

© Ripple

Poin lain yang menunjukkan sentralitas XRP adalah apa yang disebut node validator saat ini diperlukan untuk mengonfirmasi transaksi di jaringan . Saat ini hanya ada beberapa node seperti itu. Semua node validator saat ini dioperasikan oleh Ripple sendiri. Saat ini ada beberapa ratus node, tetapi hanya apa yang disebut " node tepercaya " yang dapat memvalidasi transaksi. Validasi sebuah simpul sebagai "Node Tepercaya" harus dilakukan secara terpusat oleh Ripple. Otorisasi pusat ini mengarah pada pengaruh yang kuat dan dengan demikian menjadi sentralitas kuat dari Ripple atau XRP.

Namun, perlu dicatat bahwa Ripple sangat menyadari masalah ini dan sedang berupaya menciptakan solusi untuk itu. Terlepas dari cita-cita di balik cryptocurrency untuk mengembalikan kebebasan pribadi mereka kepada orang-orang dan untuk membebaskan dunia lebih jauh dari perantara yang tidak perlu, Ripple tentu saja benar dalam satu hal: Jika Ripple menentang institusi mapan seperti SWIFT ingin memiliki kesempatan dalam transaksi pembayaran, harus ada kontak pusat, dan itu adalah Ripple. Agar Ripple dapat mempengaruhi perkembangan, mereka tidak hanya harus dilengkapi secara finansial dengan sumber daya yang diperlukan, tetapi juga memiliki pengaruh pada distribusi Koin XRP. Tujuan dari XRP Coin adalah sebagai unit pusat likuiditas untuk melayani dalam sistem Ripple.

Bagaimana Ripple dan Koin XRP terkait?

Teknologi di balik Ripple sangat brilian dan berpotensi untuk memantapkan dirinya sebagai "Bitcoin dari bank".

Juga menarik: Mengapa Bitcoin Tidak Benar-benar Anonim

Satu-satunya hal yang tidak boleh Anda lupakan adalah bahwa sistem di balik Ripple adalah inovasinya; bukan koin XRP . Secara teoritis, koin XRP dapat dengan mudah ditukar dengan koin lain. Namun, saat ini, Koin XRP digunakan di jaringan Ripple karena dikeluarkan oleh Ripple sendiri. Pada pandangan pertama, ada banyak yang menyarankan agar bank menggunakan sistem Ripple dan membuat koin mereka sendiri. Pada bagian berikut kita akan melihat mengapa bank tidak boleh melakukan itu.

Untuk Apa Mata Uang XRP Digunakan?

© Ripple

Sepintas, argumen ini tampak sangat sah. Namun, jika Anda berpikir lebih dekat tentang fungsionalitas sistem Ripple, Anda akan melihat bahwa satu mata uang sentral dan bank-independen masuk akal untuk sistem Ripple berfungsi. Sekarang mata uang ini tidak harus XRP - karena posisinya yang dominan di antara pengembang Ripple dan posisinya sebagai "penggerak pertama", ini sangat mungkin terjadi. Namun, bisa juga bank membuat koin bank mereka sendiri dan ingin menggunakan jaringan Ripple dengan koin mereka sendiri.

Brad Gearlinghouse, CEO Ripple, menerbitkan editorial tentang masalah ini di mana ia secara khusus membahas dua skenario sehubungan dengan Ripple dengan apa yang disebut bankcoin.

Dalam skenario pertama, bank-bank di seluruh dunia memutuskan untuk mengesampingkan sikap kompetitif dan perbedaan geopolitik mereka dan untuk menciptakan mata uang bersama yang diatur dan digunakan bersama. Sebuah "kesempatan besar" - kata Brad Garlinghouse.

Dalam skenario kedua dan yang lebih mungkin, bank tidak akan menerbitkan koin bank tersebut bersama-sama, tetapi hanya secara individu atau kelompok, dan mengatur dan mengelolanya secara individual . Dalam skenario kedua, bank harus menciptakan pasar langsung untuk pertukaran antara mata uang mereka. Karena bank dapat dengan mudah memanipulasi harga koin mereka sendiri, mata uang mereka harus dilindungi oleh mata uang fiat. Di satu sisi, untuk pertukaran beberapa mata uang digital antar bank yang efisien, pasar untuk semua mata uang ini harus muncul untuk pertama kalinya. Di sisi lain, fakta bahwa bankcoin ditutupi oleh sejumlah besar mata uang berarti itu menjadi kewajiban. 

Bank menjamin bahwa koin bernilai setidaknya jumlah yang disetorkan. Pembayaran melalui koin ini juga harus ditunda di luar perbatasan, yang pada gilirannya akan membawa kita ke masalah awal kita saat ini.

Di sisi lain, XRP dapat digunakan secara universal oleh semua bank dan sudah ada buku aturan yang jelas. Tinggi nilai tukar risiko dalam sistem saat diminimalkan dalam beberapa detik berkat pembayaran internasional. Selain itu, sebagai sebuah sistem, Ripple dapat menjamin pembayaran cepat dengan mata uang apa pun , tetapi pembayaran cepat ini hanya dapat dilakukan dengan cepat dan, yang terpenting, murah dengan XRP. 

Jika bank menggunakan bankcoinnya sendiri untuk memproses pembayaran, bank tersebut masih harus menyimpan setiap mata uang di akun nostro dan loro untuk menjamin pemrosesan. Dengan XRP, bank tidak lagi harus menyimpan rekening nostro dan loro, karena tidak masalah siapa yang memegang XRP dalam mata uang asing, itu hanya masalah seseorang yang melakukannya. Ini kemudian hanya ditukar melalui sistem XRP (melalui pembelian dan penjualan simultan). Ini berarti bahwa XRP memiliki keunggulan yang menentukan dibandingkan bankcoin potensial.

Singkatnya, dapat dikatakan bahwa Ripple ingin menjadi "Bitcoin untuk bank". Basis data Ripple memecahkan masalah likuiditas dalam transaksi pembayaran internasional dengan menukar surat promes (disebut IOU , "i owe you") di antara para peserta . Surat promes ini menyimpan berapa banyak peserta berutang peserta lain dalam mata uang apa. Bank dapat menerbitkan surat promes ini satu sama lain dalam volume yang sangat besar, sebanding dengan transaksi VISA, dalam hitungan detik, transparan, hampir bebas biaya dan tidak dapat dimanipulasi .

Siapa yang Sudah Menggunakan Jaringan Ripple?

Beberapa mitra Ripple © Ripple

Sudah ada beberapa perusahaan yang mulai menguji Ripple pada akhir 2017 dan awal 2018. Ini termasuk banyak bank atau penyedia layanan pembayaran seperti Western Union , Moneygram atau Santander. Secara total, Ripple sudah memiliki lebih dari 100 kemitraan - termasuk bank, penyedia layanan pembayaran, dan pertukaran untuk aset digital. Ini menunjukkan bahwa Ripple dapat secara bertahap menawarkan solusi matang untuk pembayaran di area mata uang internasional dan bahwa perusahaan besar telah mengetahui Ripple. Banyak perusahaan akan menunggu dan melihat apa kesimpulan penguji untuk Ripple. Jika ini positif, tidak hanya dapat menyeberangi perbatasan, tetapi juga lintas lembaga.