Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Apa Itu Bull dan Bear Dalam Cryptocurrency? dan Apa Perbedaan Antara Keduanya

© Roinvesting
Tidak peduli di negara mana Anda berdagang atau setidaknya berurusan dengan bursa saham, Anda akan menemukan istilah bahasa Inggris "Bull" dan "Bear" terus bertemu Anda. Di artikel ini saya akan menjelaskan tentang apa istilah-istilah ini dan pasar seperti apa.

Apa Itu Bull Market?

Istilah Bull adalah simbol optimis atau "banteng" di pasar. Istilah ini mengacu pada para pedagang atau mereka yang tertarik pada pasar yang positif terhadap keseluruhan perkembangan pasar, saham atau komoditas tertentu. Banteng membeli dan berinvestasi karena dia yakin akan ada kenaikan. 

Saat nilai tukar naik, harga bagus dan perdagangan mencair oleh karena itu disebut sebagai "bullish" . Ada ungkapan yang tepat dari perangkap banteng, Dan ini adalah perangkap api: Investor tergoda untuk membeli karena nilai yang berpotensi naik - hanya untuk kemudian mengalami ledakan "Bubble", yaitu, penurunan atau runtuh secara tiba-tiba. Jika pasar ditandai dengan “bullish”, momen ini disebut "Boom" investor tentu saja berharap untuk pasar Bull yang bertahan lama.

Sudah Berapa Lama Bull Market Ada? 

Dengan standar konvensional, pasar bull saat ini dimulai pada Maret 2009 ketika S&P 500 mencapai titik terendah setelah krisis keuangan global, membuat Bull Market berusia lebih dari 10 tahun. Jadi ini adalah Bull Market terpanjang dalam sejarah. Rata-rata Bull Market berlangsung 4,5 tahun.

Bagaimana Cara Membeli dengan Margin Bantuan untuk Memperkuat Pasar Bull?

Membeli dengan margin pada dasarnya berarti penggandaan daya beli. Seorang investor yang meminjam uang mengalikan uangnya dengan 4 kali jumlah yang awalnya direncanakan. Hal ini sesuai dengan empat investor yang membeli saham tersebut . Dengan cara ini, satu investor dapat menghasilkan minat beli sebanyak beberapa investor lainnya, yang memberikan kontribusi ke Bull Market.

Apa Itu Bear Market?

Bear Market adalah kebalikan dari Bull Market: Ini mengacu pada pedagang pesimis yang diperkirakan akan turun, kehilangan kepercayaan pasar dan, misalnya, berinvestasi dalam opsi penjualan. Jenis pasar ini juga dikenal sebagai "bearish". Sama seperti bull, ada juga jebakan bagi bear, jika harga jatuh untuk waktu yang singkat dan kemudian tiba-tiba naik lagi. Pada saat-saat yang sangat kritis, yaitu nilai yang sangat turun dan dengan demikian pasar Bear yang jelas, semuanya disebut "Crash".

Sektor Mana yang Bagus di Bear Market?

Bear Market biasanya menguntungkan untuk sektor-sektor seperti pertambangan (karena status emas sebagai tempat yang aman), produsen bahan baku, barang konsumsi dan ritel (diskon toko, supermarket, merek pakaian murah, dll.), teknologi, dan banyak lagi. Tentu saja itu tergantung pada jenis Bull Market. Selama krisis COVID-19, misalnya, stok kesehatan dan saham biotek meledak.

Apa Perbedaan Antara Bear Market dan Resesi?

Jika kita berbicara tentang pasar umum, dalam banyak kasus, alasan pergerakan turunnya terkait dengan resesi ekonomi. Namun, Bear Market tidak selalu disebabkan oleh resesi ekonomi atau suasana ekonomi dan bisnis yang memburuk. Misalnya, sejak 1929 telah terjadi 25 Bear Market dan hanya 14 resesi.

Bear Market juga dapat disebabkan oleh berbagai peristiwa, termasuk keputusan geopolitik (larangan barang tertentu dari perusahaan tertentu), krisis tak terduga (krisis COVID-19 yang memengaruhi saham maskapai penerbangan), keputusan peraturan (larangan cryptocurrency di beberapa negara) dan banyak lagi.

Interaksi Bull dan Bear

Selain dua varian pasar yang berlawanan, ada juga yang disebut pasar sideways, yang menggambarkan perkembangan harga yang tidak dapat diklasifikasikan secara jelas. Dalam fase seperti itu ada fluktuasi harga, tetapi ini tidak begitu menonjol seperti pada saat pasar bull atau bear. Terlepas dari kontradiksi, dua pasar ekstrem berinteraksi: hanya bersama-sama mereka dapat memastikan bahwa harga turun dan naik. Awal dari masing-masing pasar seringkali sulit untuk diidentifikasi. Dapat dikatakan, dapat dikatakan bahwa Bull Market sering dimulai dengan banyak kejutan positif, dan pasar beruang dengan kebalikannya.

Mana yang Lebih Baik: Bear Market atau Bull Market?

Selama pasar bull, investor dapat berinvestasi di lebih banyak saham yang menawarkan peluang  kemungkinan lebih tinggi untuk mendapatkan pengembalian. Di Bear Market, risiko kerugian lebih besar karena harga terus menurun nilainya. Investor lebih baik dengan menjual aset yang lebih aman, seperti sekuritas dengan suku bunga tetap. 

Pertanyaan yang Sering Diajukan: Bull Market vs. Bear Market

Apa Contoh Bull Market? 

Istilah pasar bull biasanya mengacu pada pasar saham dan dapat diterapkan pada apa pun yang diperdagangkan, seperti obligasi, real estat, mata uang, dan bahan baku . Contoh bagus dari pasar bullish adalah periode dari Desember 2011 hingga Maret 2015 di pasar saham India, di mana Sensex meningkat lebih dari 98 persen. 

Apakah Bear Market Baik atau Buruk?

Bear market atau dikenal dengan istilah bearish adalah pasar yang saat ini sedang berada di bawah. Ketika pasar bull menggambarkan pertumbuhan dan stabilitas, Bear Market adalah kebalikannya: pesimis, kerugian investasi dan ekonomi biasanya dipandang buruk. 

Bagaimana Bull Market Terjadi?

Pasar bull adalah periode waktu di pasar keuangan ketika harga aset atau sekuritas terus naik. Definisi pasar bull yang diterima secara umum adalah ketika harga saham naik sebesar 20 persen setelah dua penurunan masing-masing 20 persen.