Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

26 Kesalahan Terbesar Pemula Saat Berinvestasi Kripto

Bitcoin tips
Uang kripto

10 Tips Tentang Cara Melewati Setiap Crash Bitcoin dengan Aman dan Tidak Kehilangan Semua Modal

Pasar kripto menarik dengan keuntungan besar dan uang yang sangat mudah. Tetapi seperti yang ditunjukkan oleh kehancuran total Bitcoin saat ini dalam beberapa hari, Siapa pun yang berinvestasi secara membabi buta dan pada waktu yang salah berisiko kehilangan modal awal mereka pada akhirnya - atau bahkan lebih buruk: ditinggalkan dengan hutang. Menurut zukünftige zone inilah 10 kesalahan terbesar yang harus dihindari saat membeli Bitcoin, Ethereum, dan uang kripto lainnya.

1. Tidak Ada Strategi Yang Jelas

Jika Anda ingin masuk ke pasar kripto, Anda harus berpikir hati-hati tentang (keuangan) tujuan yang ingin Anda capai, apa horizon waktu yang ingin Anda capai dan berapa banyak uang yang Anda dapat berinvestasi sama sekali tanpa masuk ke kesulitan keuangan dalam hal ini sebuah "kecelakaan". Anda juga harus mendapatkan gambaran umum tentang bagaimana pasar bekerja dan memikirkan tentang strategi keluar . Memiliki rencana yang tepat kapan Anda ingin menjual aset kripto mana lagi yang membantu untuk tetap tenang jika harga turun .

2. Jangan Lakukan Riset Sendiri

Hanya mengandalkan informasi dari teman atau YouTuber berpengaruh bukanlah ide yang bagus. Secara umum, Anda tidak boleh berinvestasi pada sesuatu yang tidak Anda pahami sama sekali. Di YouTube, tetapi juga di forum dan platform sosial lainnya, Anda dapat menemukan banyak informasi berharga tentang apakah suatu proyek memiliki potensi masa depan dan sejauh mana hal ini tercermin dalam harga saat ini. Mereka yang membentuk opini yang beralasan untuk diri mereka sendiri pasti akan paham dengan lebih baik dalam jangka panjang.

3. Terlalu Banyak Risiko

Manajemen risiko sangat penting, terutama di pasar yang bergejolak seperti Bitcoin dan mata uang kripto lainnya . Aturan praktisnya adalah: jangan pernah berinvestasi lebih dari apa yang Anda rela kehilangan. Pemula harus menjauh dari perdagangan leverage, di mana Anda menggunakan pengganda saham Anda sendiri. Berinvestasi di altcoin kecil yang memiliki sedikit kapitalisasi pasar juga membutuhkan pertimbangan yang cermat. Meskipun mereka menjanjikan keuntungan yang lebih tinggi daripada Bitcoin, misalnya, mereka juga jatuh berkali-kali ketika koreksi dilakukan.

4. Beli Dengan Harga Tinggi, Jual dengan Harga Rendah

Image © Isopix / business AM
Secara psikologis, seseorang cenderung bertindak benar-benar salah dalam emosi. Jika harga naik tak terkira, orang bisa tergoda oleh euforia untuk bergabung atau membeli lebih banyak. Namun, jika mata uang kripto telah meningkat puluhan atau ratusan persen dalam beberapa hari atau minggu terakhir tanpa koreksi, seseorang harus menahan godaan. Jika harga jatuh, dorongannya bagus untuk menjual segalanya - dengan kerugian. Sebenarnya, Anda harus melakukannya sebaliknya. Beli atau beli kembali di bagian bawah dan jual setidaknya sebagian bagian atas.

5. Taruh Semuanya dalam Satu Wallet dan Jenis Kripto

Jika Anda ingin membangun portofolio dalam jangka menengah atau panjang, Anda tidak boleh meletakkan semuanya dalam satu kartu. Aset kripto terbesar seperti Bitcoin dan Ethereum adalah pengecualian kecil karena pasar lainnya didasarkan padanya. Secara umum, Anda dapat menyebarkan risiko melalui portofolio yang beragam . Siapa pun yang ingin memiliki altcoin yang lebih berisiko, misalnya, harus berinvestasi dalam aset yang tidak terlalu berisiko seperti Bitcoin sebagai basis, dan tidak meletakkan semuanya pada satu atau dua proyek altcoin, tidak peduli betapa menjanjikannya tampilannya.

6. Harga Mata Uang vs. Kapitalisasi Pasar

Hanya karena unit koin itu murah dan harganya sekitar beberapa sen tidak berarti ia bisa naik lebih dari sekadar mata uang kripto "mahal" seperti Bitcoin. Untuk memahami potensinya, Anda harus melihat berapa koin mata uang ini yang beredar dan seberapa tinggi kapitalisasi pasarnya. Ini biasanya merupakan indikator yang lebih baik tentang apakah harga mata uang kripto masih memiliki banyak ruang untuk naik.

Trik aman bitcoin
© APA/AFP/OZAN KOSE
Semakin kecil proyeknya, semakin besar potensi yang dimilikinya. Tetapi risikonya juga lebih tinggi. Faktor-faktor ini harus dipertimbangkan dalam strategi dan manajemen risiko Anda sendiri. Platform seperti Coingecko atau CoinMarketCap menawarkan gambaran umum .

7. Tidak Menganggap Serius Keamanan

Siapa pun yang membeli kripto harus memastikan bahwa aset digital mereka terlindungi dengan baik . Meninggalkan semuanya di bursa kripto berisiko. Ini dapat diretas atau akun Anda sendiri diretas. Kunci kepemilikan kripto Anda sendiri ada pada platform. Siapa pun yang berinvestasi dalam jangka panjang dan menangani uang dalam jumlah besar karena itu harus mempertimbangkan untuk berinvestasi dalam dompet digital - atau bahkan lebih baik - dompet perangkat keras tempat kunci cryptocurrency mereka sendiri disimpan secara offline sama sekali. Frasa sandi untuk memulihkan akun Anda sendiri juga harus disimpan dengan aman saat offline.

8. Jatuh Pada Penjahat kripto

Jika Anda melihat postingan di email atau Twitter yang mengundang Anda untuk mengirim Bitcoin, Ethereum, atau Altcoin lain ke suatu alamat dan mendapatkan imbalan dua kali lipat: lepas tangan, laporkan! Perhatian sepenuhnya juga berlaku di grup atau forum WhatsApp atau Telegram. Banyak penjahat menyalin gambar profil dan bio akun dari influencer kripto terkenal atau berpura-pura menjadi akun resmi proyek kripto . Mereka dengan cerdik memikat pemilik kripto ke situs web yang terkontaminasi malware atau mengumpulkan data pribadi.

9. Kirim ke Alamat yang Salah

Jika Anda mengirim uang kripto Anda dari satu bursa atau dompet pribadi Anda ke bursa lain, misalnya untuk mengonversi semuanya kembali menjadi euro, Anda harus berhati - hati saat mengirimnya . Tidak hanya alamatnya, yang terdiri dari banyak huruf dan angka, harus benar, Anda juga harus memastikan bahwa Anda mengirim ke blockchain yang benar. Karena beberapa koin, seperti stablecoin seperti USDT (Tether) atau USDC, berjalan di jaringan yang berbeda. Untuk memastikan bahwa pengiriman berhasil, yang terbaik adalah melakukan transaksi uji kecil. Pertukaran Kryto biasanya tidak bertanggung jawab atas kesalahan.

10. Abaikan Pajak

Jika Anda ingin masuk ke pasar kripto, Anda tidak boleh menganggap enteng masalah pajak yang melelahkan . Karena, misalnya, penjualan kripto di Austria bebas pajak setelah periode penyimpanan 12 bulan, tetapi pajak penghasilan dikenakan untuk setiap transaksi sebelum periode ini berakhir, ini harus diperhitungkan dalam strategi portofolio. Untuk menghindari masalah dengan otoritas pajak di kemudian hari, Anda harus berbisnis dengan bersih sejak awal dan mendokumentasikan semua pembelian dan penjualan dengan baik.

11. Pilih platform Anda dengan tergesa-gesa

Anda dapat membeli bitcoin melalui platform khusus. Untuk memilih yang mana, itu semua tentang mengetahui apa yang ingin Anda lakukan di sana. Beberapa hanya mengelola bitcoin, sementara yang lain menawarkan untuk membeli dan menjual cryptocurrency lainnya. Mereka membebankan komisi yang kurang lebih penting dan menuntut verifikasi identitas. Kami dapat memberi tahu Anda tentang Coinbase, Kraken, atau bahkan La Maison du bitcoin yang terkenal dengan keandalannya. Memilih platform yang tepat itu penting: MtGox, yang pernah menjadi platform terdepan dalam hal volume, tiba-tiba runtuh pada tahun 2014 setelah diretas. Hampir 750.000 bitcoin telah dicuri. Pada tingkat saat ini, itu mewakili 2,9 miliar euro.

12. Jangan mengamankan simpanan Anda

Seperti yang telah kita lihat, crash MtGox pada tahun 2014 menunjukkan bahwa bitcoin Anda bisa hilang. Ketahuilah bahwa peretas dapat mencuri dari Anda seolah-olah mereka mencuri emas batangan Anda dari bank. Tidak ada platform yang menyediakan asuransi simpanan. Namun, ada solusi aman: Anda dapat mentransfer bitcoin Anda ke hard drive yang tidak terhubung ke Internet. Namun, berhati-hatilah, jangan sampai menghapus hard drive Anda! Anda juga dapat membeli dompet elektronik fisik. Berkat alat yang menyerupai kunci USB ini, tidak mungkin melakukan transaksi tanpa memasukkan kode PIN dan Anda dapat memulihkan bitcoin jika hilang.

13. Mengabaikan teknologi di balik cryptocurrency

investasi mata uang kripto hindari risiko
image © cafedelabourse.com
Anda tidak boleh berinvestasi dalam cryptocurrency jika Anda tidak mengerti apa itu. Memang, lebih baik tidak berinvestasi dalam mata uang kripto jika Anda tidak mengerti untuk apa, dan yang terpenting, cara kerjanya.

Tujuan mata uang virtual, seperti mata uang lainnya, digunakan untuk membeli produk dan layanan. Dan antusiasme terhadap metode pembayaran baru ini sangat nyata. Namun, spekulasi, yang sangat hadir di pasar cryptocurrency, juga menjadi motif bagi banyak investor untuk berinvestasi. Dengan risiko mereka sendiri!

Yang pasti, mata uang virtual masih mencari keseimbangan antara alat pembayaran dan aset keuangan.

Kami telah melihat kemungkinan penggunaan cryptocurrency, sekarang mari kita lihat bagaimana token ini bekerja. Sebagian besar mata uang virtual didasarkan pada teknologi blockchain (atau rantai blok dalam bahasa Indonesia).

Tujuan awalnya adalah untuk menciptakan mata uang yang tidak dikendalikan oleh bank sentral. Token dimasukkan ke dalam sirkulasi oleh protokol komputer yang menentukan jumlah token yang beredar, kecepatan sirkulasi dan daya penyimpanannya. Protokol ini dapat dimodifikasi oleh pengembang mana pun, asalkan ada persetujuan dari seluruh komunitas.

Mereka memungkinkan untuk melakukan transaksi keuangan yang tidak berwujud dengan cepat, sederhana, dan karenanya murah; tetapi juga dengan cara yang aman dan anonim, tanpa pihak ketiga yang tepercaya. Dengan demikian, mereka dapat mewakili masa depan metode pembayaran.

14. Investasikan dalam satu mata uang virtual

Diversifikasi adalah aturan emas investasi dan cryptocurrency tidak terkecuali. Anda tidak menaruh semua telur Anda dalam satu keranjang. Jadi, jika Anda yakin dengan munculnya mata uang kripto, lebih baik tidak puas berinvestasi dalam satu mata uang tetapi menyebarkan risiko, dengan membeli token yang berbeda.

Mungkin bijaksana untuk memvariasikan karakteristik aset yang dimiliki dalam portofolio dan misalnya memilih mata uang yang pasokannya dibatasi, yaitu jumlahnya terbatas dan ditetapkan sejak awal sebagai Bitcoin (21 juta unit pada tahun 2140), dengan mata uang mengikutinya , model inflasi seperti Ethereum , yang tidak ada batasan yang ditetapkan pada jumlah uang beredarnya.

Hati-hati, lebih baik memilih mata uang yang relatif dikenal untuk menghindari kekecewaan serius. Dengan demikian, disarankan untuk memilih cryptocurrency dengan kapitalisasi pasar yang relatif tinggi.

15. Taruhkan banyak uang pada cryptocurrency

Berinvestasi dalam mata uang kripto yang sangat tidak stabil, sangat berisiko, berinvestasi dalam cryptocurrency tidak dianjurkan untuk orang yang bijaksana yang paling menghindari risiko, dan yang lain juga sebaiknya mencurahkan hanya sebagian kecil dari aset mereka untuk itu.

Mata uang virtual jatuh ke dalam kategori investasi atipikal atau investasi alternatif yang kadang juga disebut investasi eksotis.

Investasi atipikal ini mengacu pada investasi dalam seni, buku, anggur, hutan , koleksi, mata uang virtual, dll. Ini adalah investasi diversifikasi yang relatif berisiko dan karena demikian, tidak boleh mewakili lebih dari 5% aset Anda.

16. Berinvestasi dalam cryptocurrency dengan mata tertutup dan dengan percaya diri

Seperti yang telah kita lihat, mata uang virtual adalah aset berisiko. Tetapi perlu diketahui juga bahwa ada banyak penipuan di daerah ini. Dengan demikian, Anda akan dapat menemukan di web platform perdagangan mata uang kripto palsu atau dompet virtual yang menawarkan untuk membeli atau memperdagangkan berbagai mata uang kripto tetapi, pada kenyataannya, mengambil uang Anda dan tidak pernah mengembalikannya kepada Anda.

Pasar cryptocurrency masih muda. Ada banyak peluang investasi yang sangat menarik di pasar ini. Namun, jangan salah, dalam dunia investasi, peluang selalu berima dengan risiko . Memang, tidak ada investasi yang menawarkan pengembalian yang kuat dengan risiko nol. Secara umum, semakin banyak risiko yang Anda ambil, semakin banyak Anda bisa menang, tetapi ini cukup logis, karena persentase peluang kalah lebih besar.

17. Tidak memiliki 'stop loss'

Pemula cenderung berinvestasi dengan mengikuti emosi mereka. Dan itu menyiratkan bahwa dia sering menolak untuk menerima kerugian mereka.

Namun, kemampuan terpenting yang harus dimiliki seorang trader adalah menerima kerugian dan beralih ke produk berikutnya. Kehilangan uang sering dikaitkan dengan kegagalan dalam keterampilan ini.

Definisikan 'stop loss'. Dan yang paling penting, jangan pindahkan slider ini meskipun transaksi tidak mengikuti jalur yang Anda miliki, karena Anda akan kehilangan banyak uang.

Apa itu 'stop loss'? 

Stop loss adalah order jual yang hanya dieksekusi ketika produk turun di bawah harga yang telah ditentukan. Ini dilakukan secara otomatis segera setelah stop loss diatur. Oleh karena itu Anda meminimalkan kerugian Anda, karena Anda keluar dari investasi sebelum turun terlalu banyak.

Contoh untuk mengilustrasikan

Anda membeli saham dalam mata uang kripto di masa lalu seharga $300. Berdasarkan harga saat ini, bagian Anda dihargai $ 350.

Masuk akal untuk mengamankan keuntungan Anda sekarang. Anda dapat memutuskan, misalnya, untuk menetapkan 'stop loss' Anda pada 320 dolar. Penjualan unit Anda akan dipicu jika harga cryptocurrency turun di bawah $320.

Misalkan harga tiba-tiba turun menjadi $318. Pemicu diaktifkan dan pesanan Anda dieksekusi seharga 318 euro.

Sebagian besar platform perdagangan (Coinbase, Kraken, Binance) memiliki fungsi stop loss.

18. Menginvestasikan uang kembali ke dalam transaksi perdagangan yang merugi

Investasi dan trading adalah dua hal yang sangat berbeda. Seorang investor akan memasukkan uangnya ke dalam produk yang dia yakini dan yang seharusnya memberinya pengembalian jangka panjang. Seorang pedagang percaya pada momentum produk dalam jangka pendek. Dia dengan cepat mengubah pionnya.

Oleh karena itu, pedagang harus memahami risiko profesi mereka. Jika mereka mencapai 'stop loss', mereka harus mengeluarkan aset lain. Titik. Sekarang bukan waktunya untuk mengembalikan uang ke produk yang menurun dengan harapan akan naik lagi.

19. Tidak menulis buku harian

Untuk menjadi trader yang baik, Anda harus selalu bertanggung jawab atas tindakan Anda. Dan untuk itu, solusi terbaik adalah membuat jurnal perdagangan Anda. Namun, ini bukan hanya pertanyaan tentang apa yang Anda beli atau jual, berapa harganya dan kapan. Jurnal Anda juga harus berisi proses berpikir Anda, emosi Anda ketika Anda menang atau kalah, dan hasil dari tindakan Anda. Ini adalah cara terbaik untuk belajar dari kesalahan Anda. Ini akan menghindari mengulanginya.

20. Risiko lebih dari kerugian yang dapat ditanggung

Orang-orang berinvestasi dalam cryptocurrency karena mereka tertarik pada ide menghasilkan banyak uang. Banyak yang percaya bahwa Anda hanya harus berada di tempat yang tepat pada waktu yang tepat. Dan mereka akhirnya menginvestasikan banyak uang, jauh lebih banyak daripada kerugian yang bisa mereka tanggung. Jika itu bukan waktu yang tepat pada akhirnya, kebangkrutan dijamin.

21. Tidak memiliki modal yang signifikan

Uang menarik uang, kata pepatah. Banyak pedagang pemula yang dibutakan oleh harapan untuk menciptakan peti penuh emas tanpa bergerak dari sofa mereka . Tapi itu adalah kenyataan yang salah, kecuali jika Anda memiliki uang benih yang sangat bagus.

Untuk menjadi seorang trader profesional, Anda harus bisa hidup dari keuntungan Anda. Ini melibatkan membayar tagihan, sewa, makanan, hobi, dll. Untuk ini, keuntungan harus menutupi pengeluaran Anda tanpa memengaruhi jumlah awal Anda. Di sebagian besar dunia, ini membutuhkan setidaknya $ 50.000 hingga $ 100.000 untuk memulai dan pengembalian stabil setidaknya 10%.

Dan nyatanya, sangat sulit untuk dicapai. Akibatnya, banyak pedagang pemula berada di bawah tekanan yang signifikan ketika hasil perdagangan yang diharapkan tidak sesuai dengan hasil yang sebenarnya.

22. Gunakan leverage

Ketika profitabilitas perusahaan lebih besar daripada modal pinjaman, kita berbicara tentang leverage. Dengan meminjam uang, perusahaan dapat berinvestasi untuk meningkatkan keuntungannya.

Jangan lakukan ini dengan cryptocurrency. Jangan meminjam dengan harapan bahwa cryptocurrency akan memberi Anda lebih dari apa yang Anda butuhkan untuk membayar kembali. Tidak ada cara yang lebih baik untuk kehilangan uang Anda dengan cepat.

Investor tahu bahwa leverage adalah pedang bermata dua. Ini dapat meningkatkan pengembalian perdagangan yang menguntungkan atau meningkatkan kerugian. Leverage hanya ditujukan untuk trader yang memiliki pengalaman dan sepanjang tahun tanpa defisit.

23. Memiliki informasi yang terlalu sedikit atau tidak benar

Pedagang baru sering gagal karena mereka belum cukup belajar tentang aset, kinerja masa lalu, atau sistem pompa & pembuangan - yang secara artifisial menaikkan harga saham berdasarkan pernyataan yang salah, menyesatkan, atau berlebihan. Anda berisiko dimata-matai, diretas, atau bahkan dirampok, jika Anda berinvestasi dalam penipuan.

Dapatkan informasi sebanyak mungkin. Pengetahuan adalah kekuatan!

Plus, pedagang pemula sering 'mengerikan dalam analisis teknis,' Cointelegraph tahu. Mereka mengidentifikasi pola yang tidak ada atau tidak mencakup semua indikator. Mulailah dengan level support dan resistance sederhana atau dengan indikator sederhana, seperti rata-rata atau eksponensial.

24. Ikuti kawanan

Pedagang muda, yang tidak terlalu percaya diri, sering kali lebih terbiasa mengikuti orang lain seperti domba. Berinvestasi terlalu banyak atau melacak pengeluaran idola Anda dapat menghabiskan banyak biaya. Pedagang berpengalaman memiliki kebiasaan menarik diri dari perdagangan saat terlalu ramai. Tapi trader muda belum tahu kapan harus pergi dan terkadang bertahan terlalu lama di sebuah aset.

Selain itu, banyak investor cryptocurrency secara membabi buta mengikuti panggilan dari orang asing, terutama di Twitter. Tidak ada jalan yang lebih aman menuju kehancuran finansial. Anda tidak kebal terhadap orang jahat, memanipulasi orang banyak untuk keuntungan mereka sendiri.

25. Skema Ponzi

Skema Ponzi adalah salah satu sistem yang paling banyak digunakan di penipuan kripto . Merupakan mekanisme berdasarkan sistem afiliasi (sponsorship) dimana dana yang dibawa oleh pengguna baru digunakan untuk mengganti komisi yang dibayarkan oleh pengguna sebelumnya. Istilah "pemasaran jaringan" atau MLM juga dapat digunakan. (Hati-hati, tidak semua bentuk MLM adalah penipuan, hanya campuran MLM-Crypto yang jarang menghasilkan proyek yang andal dan dapat dipercaya). Piramida runtuh ketika tidak ada cukup anggota baru untuk membayar yang lama.
Bayangkan untuk dibayar, setiap orang harus mengundang 6 pengguna baru. Dalam hal ini pada akhir putaran ke-13 perekrutan, jumlah orang yang diperlukan untuk berfungsinya piramida, akan lebih besar daripada populasi Bumi.

Sistem ini semakin tidak sehat karena sebagian besar waktu, Anda memulai orang yang Anda cintai dalam petualangan yang sangat buruk. Dan ketika Anda menyadarinya, satu-satunya cara untuk keluar darinya dan mendapatkan kembali sebagian saham Anda adalah meminta orang lain mengambil risiko untuk Anda.

Untuk menghindari jatuh ke dalam celah-celah jenis proyek, cukup belajar minimal. Melakukan riset sebelum melakukan investasi adalah penting (artikel pers, forum, dll.). Jika Anda ragu, biasanya itu sudah menjadi pertanda buruk.

Peringatan : Hanya karena sebuah proyek membayar Anda bukan berarti itu bukan scam. Dalam skema Ponzi Anda dapat menghasilkan uang, tetapi selalu dengan mengorbankan orang lain Anda masuk ke dalam perangkap ini.

26. Informasikan diri Anda dengan baik sebelum membeli token cryptocurrency

Menelusuri daftar cryptocurrency di situs benchmark CoinMarketCap , Anda mungkin menemukan cryptocurrency senilai hanya $0,005. Secara naluriah, Anda berpikir sendiri bahwa ada peluang yang lebih baik bahwa jenis mata uang kripto ini akan menggandakan nilainya daripada mata uang kripto yang lebih terkenal yang sudah bernilai lebih dari $100.

Namun, ini belum tentu benar. Memang, banyak faktor yang mempengaruhi harga mata uang kripto, dimulai dengan hukum penawaran dan permintaan. Selain itu, cadangan besar akan melemahkan harga cryptocurrency dan jika crypto tersebut memiliki sedikit atau tidak ada penggunaan praktis, tidak ada alasan untuk berasumsi bahwa itu akan secara ajaib meningkatkan harga. . Dengan demikian, Anda harus benar-benar belajar tentang cryptocurrency sebelum membeli token.

Luangkan waktu untuk mempertimbangkan proyek di balik cryptocurrency, asal-usulnya, bagaimana ia cocok dengan bidangnya dan yang terpenting, siapa tim di baliknya. Terakhir, Anda juga harus mengikuti berita terkait cryptocurrency karena ini memiliki dampak besar pada nilai tokennya.


Tips: Singkirkan emosi

Jika Anda terlibat dalam pasar kripto, Anda harus berharap bahwa fluktuasi harga juga akan mendorong emosi Anda sendiri pada roller coaster. Pada hari-hari seperti ini, ketika harga Bitcoin dan mata uang lainnya benar-benar jatuh, yang terpenting adalah memiliki strategi yang solid dan menaatinya dengan seadil mungkin. Agar tidak mengambil tindakan apa pun yang disesali beberapa waktu kemudian.

Kesimpulan

Jika Anda memiliki modal awal yang baik dan Anda mempelajari dasar-dasarnya serta mengelola risiko, Anda bisa mendapatkan keuntungan. Aturan emasnya adalah jangan menginvestasikan apa yang Anda tidak siap kehilangan. Akhirnya kunci untuk trader yang baik adalah memiliki rencana dan apa pun yang terjadi, tetap berpegang pada rencana itu.

Dunia cryptocurrency benar-benar menarik, terdiri dari banyak proyek menarik dengan potensi besar. Tapi itu juga alam semesta muda, Anda harus waspada, selalu lakukan riset sendiri. Jangan terpancing oleh proyek yang menjual mimpi dan menjanjikan imbalan selangit.